Saat Bayi Bundar Memilih Sendiri Waktu yang Tepat Baginya Hadir ke Dunia

by - Januari 23, 2019


“Kakak, lahirnya nanti nunggu Ayah dateng aja, ya,”
“Kakak, kalau mau keluar, kasih kode ya, Kak, misalnya tendang-tendang tiga kali gitu…”
“Kakak nanti keluarnya di waktu yang pas, ya, terserah kakak yang penting kakak siap,”
Sounds silly, tapi memang benar saya mengajak bicara anak saya persis seperti itu tentang kelahirannya, saat dia masih di dalam perut.

***
Di usia kehamilan menginjak 9 bulan, saya semakin cepat merasa lelah. Lha wong, saya naik 20 kilo. Apalagi saat itu saya sudah cuti melahirkan. Kegiatan saya di rumah jadi banyak tidurnya. Bangun, jalan-jalan sebentar, pulang ke rumah, eh Mama mertua sudah selesai masak. Lalu saya makan, mandi, siapin suami mau berangkat kerja, laluuuu… tidur! Kalau nggak, paling saya nonton serial Si Doel yang sedang ditayangkan lagi di televisi. Yah, sambil nostalgia sama tontonan keluarga paling dinanti waktu masih kecil gitu. Terus, kalau tenaga sudah cukup, saya masak untuk makan siang suami, karena suami selalu pulang ke rumah untuk makan siang. Begitu suami sudah kembali lagi ke kantor, saya kebingungan mau ngapain. Karena, Mama dan Papa mertua pasti sudah berangkat ke rumah kebun di desa.

Kenapa kok saya malah memilih lahiran di rumah mertua, bukan di rumah orang tua saya sendiri? Banyak sekali pertanyaan seperti itu dari orang-orang sekitar saya. Ya, karena, orang tua saya ada di Kalimantan. Sejak kecil, saya tinggal bersama Kakek dan Nenek saya. Dan saat itu, Kakek dan Nenek saya juga sibuk mengurus adik sepupu saya yang usianya masih 2 tahun. Selain itu, saya kepengen ditungguin sama suami dan udah boseeeen banget LDR melulu. Jadi, maunya lahiran ada suami, ngurus anak juga ada suami. Karena itulah saya memilih untuk lahiran di Malang.
Saat menginjak 9 bulan, cacar saya sudah sembuh, hanya tinggal bekasnya saja yang belum hilang. Jadi, saya sudah berani keluar rumah dan rajin jalan-jalan sama temen-temen, yang jadi solusi dari kebingungan saya mau ngapain pas suami udah selesai makan siang. Yup, jadi gitu, saya jadi rajin ngabisin waktu jalan-jalan di mall atau sekedar beli milkshake di kafe. Bergelas-gelas. Dengan pancakes berpiring-piring. Agak lebay, tapi ya gitu, makan minum melulu. Dan gak kelupaan, gigitin es batu!

***

Suatu hari, suami saya harus pergi ke Surabaya, dan Mama-Papa mertua lagi pergi kondangan ke Bandung. Saya bingung, sama siapa ntar di rumah. Bukannya takut, cuma saya jaga-jaga aja kalau-kalau ada emergency situation. Akhirnya, saya undanglah teman-teman saya ke rumah. Sudah izin mertua dan suami juga, tentunya. Pukul 04.00 pagi, suami saya sudah berangkat ke Surabaya. Sambil elus-elus perut, suami saya berpesan “Kakak, kalau mau lahir nunggu Ayah aja, ya, Ayah ke Surabaya dulu ya Kak. Baik-baik di rumah sama Ibu, ya,”

Lalu, saya belanja sayur-mayur dan lauk. Pagi-pagi saya sudah selesai masak, karena jam 09.00 teman saya akan datang. Lalu kami makan-makan, leyeh-leyeh, cerita-cerita, sampai akhirnya sore hari Suami sudah datang. Dan, teman-teman saya pun pulang. Kami istirahat sebentar, lalu saya teringat kalau hari itu harusnya saya kontrol ke dokter kandungan.
“Mas! Aku lupa! Hari ini kan waktunya kontrol. Tapi aku belum daftar,”
“Ya udah, telepon rumah sakit sekarang ya,”

Singkat cerita, kami dapat nomor paling akhir. Kami memutuskan untuk pergi ke rumah sakit jam setengah sembilan malam saja, lah. Ya sudah, akhirnya kami sampai di RSIA Puri Bunda kira-kira jam setengah sembilan lebih sedikit dan masih harus menunggu sekitar tiga antrian lagi. Tidak lama, masuklah saya ke ruangan dokter Pande. Beliau melakukan USG seperti biasanya, lalu beliau kaget.
“Bu, perutnya nggak sakit?”
“Nggak, tuh dok,”
“Masaa?”
“Iya, kenapa dok?”
“Ini sudah masuk jalan lahir Bu. Bayinya sudah mau keluar, setelah ini jangan pulang ya, langsung ke UGD dicek bukaannya,”

Langsung kaget dong saya dan Pak Suami. Untungnya hospital bag udah lama siap di mobil, jadi nggak khawatir. Selesai dari ruangan dr. Pande, pukul 22.00 malam saya langsung menuju UGD, diperiksa bidan dan katanya saya sudah bukaan 1. Diobservasi lagi selama 4 jam, jadi saya disuruh menunggu. Saya menunggu di RS sambil chattingan melalui WhatsApp dengan teman-teman saya. Sambil ngabarin kalo saya udah bukaan 1, eh, ujung-ujungnya malah becandaan sampe perut saya sakit bukan karena bukaan, tapi karena ketawa terlalu kenceng gara-gara mereka. Sungguh nikmat rasanya :D

Di sela-sela menunggu, saya juga masih streaming drama Korea yang lagi hits saat itu, Waikiki. Becandaan di grup WA ditambah nonton Waikiki, ketawa saya yang udah kenceng jadi makin kenceng! Dan ajaibnya, nih perut gak bergejolak sama sekali. Tapiii, pas handphone saya mati karena batere abis, nahloh, langsung kerasa sakitnya. Saat itu pukul 23.00 malam, saya boseeen banget nunggu di RS. Saya tanya Bu Bidan di UGD boleh pulang bentar apa enggak, katanya sih ga boleh ya. Tapi saya keukeuh karena saya mau nunggu sambil gegoleran aja di kasur, toh rumah juga ga sampe 5 menit udah sampe. Akhirnya, dibolehin lah saya pulang, dengan catatan jam 2 dini hari harus kembali untuk cek bukaan lagi. Baik.

Sampai di rumah, perut saya mulai ngga karuan rasanya. Masuk ke kamar mandi, niatnya mau cuci tangan-kaki abis dari luar, terus lihat ada cucian sedikit di ember. Ya udah lah ya, nyuci bentar ga masalah kan ya. Hahahahahaha. Jadilah, abis nyuci saya tidur sambil ngecas hape, tetep ya. Di situlah perut yang udah sakit jadi semakin sakit! Suami akhirnya pijet-pijetin tangan saya supaya rileks, tapi saya maunya dielus-elus aja perutnya. Ya udah, akhirnya suami elus-elus perut saya, sambil saya nangis ga tahan sakitnyaaaa. Jam setengah 2 dini hari, kami berangkat ke RS. Dicek, dan bukaan saya ternyata masih bukaan 2. Saya kok sedih, sesakit itu tapi bukaan baru nambah 1, huhuhuhu. Eh, baru aja dicek, air ketuban saya pecah! Waaaaa panik dong, saya langsung teriak-teriak manggilin Bu Bidan, “Bu Bidaaaan, basaaaah ini apaaaaa???” Norak banget ya? I know.

Dengan gercep, Bu Bidan langsung instruksikan suami saya untuk ambil underpad, dan saya diangkat ke kursi roda untuk diantar ke ruang bersalin. Dengan bodohnya, saya pakai nanya “Loh Bu Bidan, emang saya mau lahiran sekarang?” Dan dengan emosinya, Bu Bidan jawab, “Ya iya, Mbak!” Yahhh kena marah deh ya. Ya udah, nggak papa. Namanya juga lahiran newbie ya kan. Sesampainya di ruang bersalin, sakitnya semakin menjadiiii, saya mengerang-erang kesakitan, sambal memlintir punggung suami saya pakai satu tangan. Hebat, ya? Saat itu rasanya hanya sakit, dan saya gak tahan banget. Itu aja sih yang saya tau. Semacam nggak ingat harus ngapa-ngapain aja di saat-saat bukaan kaya gitu. Saya teriak-teriak juga dengan noraknya. Sekali dua kali Bu Bidan mengingatkan saya, "Jangan ngeden, Mbak!” Saya pun masih punya kekuatan untuk menjawab, “Loh, saya nggak ngggg…..eeed…en, Bidan!”
“Lah itu namanya ngeden, Mbak!”
Padahal saya cuma mengerang aja kok. Nggak ngeden. Saya sadar saya ngeyel terus, akhirnya saya bilang, “Saya jangan dimarahin terus dong…” Seketika itu juga Bu Bidan tersenyum sambil berkata dengan lembutnya, “Ya ampun, Mbak, saya nggak marah, soalnya kasian dedeknya ntar kalo Mbak ngeden-ngeden melulu,”

Akhirnya, sakit yang luar biasa itu intensitasnya semakin bertambah, dan keluarlah cairan ketuban kedua kalinya sekitar kurang lebih pukul 03.00 pagi. Saat itu juga dua bidan dengan sigap membawa segala peralatan ke dekat bed saya daaannn mereka membantu saya bersalin.
“Ingat ya Mbak, atur nafas aja jangan ngeden ya,”
“Tapi saya nggak bisss…saaaaa,” sambil mengerang kesakitan.
“Bisa-bisa, ayoo…”
*saya terus mengejan sambal berusaha atur nafas*
“Nah itu kepala adeknya udah kelihatan, ayo semangat atur nafasnya ya,”

Singkat cerita, kepala yang sudah keluar sedikit itu, masuk lagi ke dalam dan saya harus berusaha lagi supaya si bayi keluar dengan aman dan selamat. Akhirnyaaaa, di pukul 03:46 pecahlah tangisan bayi yang saya idam-idamkan itu, dan Bu Bidan langsung meletakkannya di atas dada saya. Sungguh haru rasanya. Namun, belum berhenti sampai di situ, Bu Bidan berkata, “Mbak maaf ya dipegangin ya adeknya, ini Mbak pendarahan soalnya, banyak sekali, saya bantu ya Mbak,”

Saya langsung nggak fokus dan lemas, dan akhirnya Inisiasi Menyusui Dini (IMD) saya hanya berlangsung singkat. Seketika itu juga Bu Bidan mengambil bayi saya demi alasan keselamatan. Setelah itu saya disuntik, dan saya nggak sadar lagi. Tertidur pulas sampai pukul 06.00 pagi. Setelah itu saya dipindahkan ke kamar and reunited dengan bayi mungil saya. Setelah itu, saya tersadar, “Nih anak nurut banget sama bapaknya. Disuruh nungguin sampe doi pulang, eh, beneran dong. Doi pulang dia lahir!”


My Bayi Bundar


Rasa sakit yang luar biasa itu sungguh nggak akan bisa saya lupakan. Dan momen menggendong anak pertama saya juga sungguh luar biasa. Rasanya, walaupun sakitnya luar biasa seperti itu, tapi soooo beautiful dan saya mau lagi kok kalau disuruh melahirkan lagi. Suer! Hahahahaha.. Yang terpenting dan selalu saya syukuri, si bayi mampu memilih sendiri kapan dia akan hadir ke dunia. Dan semua terjadi dengan penuh keselamatan dan kesukaan. 

Cheers to all the moms out there!

Clara.

You May Also Like

0 komentar